Wednesday, January 13, 2010

Bemo, Riwayatmu Kini

Siapapun pasti kenal bemo, sebuah kendaraan angkutan beroda tiga yang masih banyak dijumpai berkeliaran di Batavia, terutama didaerah Bendungan Hilir (Benhil) maupun di kawasan Jelambar. Sebenarnya bemo tidak hanya berada di Jakarta saja, namun banyak beredar di banyak kota, termasuk Solo. Sebagaimana saya ingat bahwa Ibu saya pernah bercerita bahwa jaman beliau sekolah SMA dulu, dari kawasan Bekonang sampai Solo itu naik Bemo.

Bemo adalah nama yang diberikan oleh orang Indonesia, merupakan singkatan dari becak motor. Sebenarnya dia adalah kendaran bermotor roda tiga produksi Daihatsu dengan merk Midget, diprodukis tahun 1957 dengan kapasitas silinder 250 cc. Bemo didatangkan ke Indonesia dalam rangka Ganefo pada tahun 1962.

Sekitar tahun 70-an hingga 80an, kendaraan ini mulai banyak disingkirkan dan diganti dengan kendaraan beroda empat. Dengan alasan efisiensi, bahwa angkutan model ini tidak mampu mengangkut banyak orang, jadi sudah tidak sesuai dengan jaman dan kebutuhan akan angkutan massal. Banyak kota melakukan hal tersebut, termasuk Solo dan Surabaya. Namun ternyata di Jakarta masih bertahan hingga sekarang dan menjadi jenis angkutan yang unik.

Alasan pengingkiran bemo karena tuntuan kebutuhan dan efisiensi serta sudah nggak jamannya lagi, menurut saya hanya salah satu alasan. Dalam pandangan saya ada alasan politis dibalik penyingkiran Bemo. Bahwa Bemo adalah warisan Ganefo (Games of the New Emerging Forces), sebuah ajang kompetisi olah raga tingkat dunia bagi negara-negara “kiri” yang digagas oleh Soekarno setelah Indonesia menyatakan diri tidak ikut olimpiade. Setelah kejatuhan Soekarno, seolah apa yang pernah digagas Soekarno menjadi sesuatu yang tidak boleh ada. Demikian analisis saya seorang kaum biasa ini dengan kasus penyingkiran Bemo.

Hari-hari ini, di Jakarta mulai melakukan penyingkiran terhadap Bemo, karena tidak dilengkapi surat-surat dan dianggap membuat polusi serta sudah tidak layak pakai plus menambah kemacetan jalanan. Sebuah alasan yang cukup tidak realitis. Kalau Bemo dianggap membuat polusi, lha Metro Mini yang ngepulkan asap hitam kok didiamkan saja?? Padahal asapnya lebih hitam. Kalau dicap menjadikan macet, lha bus kota dan angkot yang ngetem sembarang tempat kenapa dibiarkan saja??

Harusnya biarkanlah Bemo tetap berkeliaran, sebab ini adalah model angkutan yang unik dan hanya ada di Jakarta saja. Di tempat lain sudah pada musnah. Sebenarnya pada suatu saat akan musnah juga karena suku cadangnya telah tidak diproduksi oleh pihak Daihatsu. Tapi memang orang Indonesia itu kreatif maka masih saja bisa jalan. Bemo masih menjadi andalan wong cilik dalam mencukupi kebutuhan ekonominya. Pemiliknya adalah wong cilik dan yang menggunakan jasanya juga wong cilik. Jadi menurut saya penyingkiran Bemo adalah menyakiti wong cilik. Mematikan ekonomi kelas bawah dan menambah kesengsaraan wong cilik.

0 comments:

Post a Comment