Monday, April 16, 2012

Candi Plaosan


Candi Plaosan demikian candi ini disebut, karena berada di Dusun Plaosan Desa Bugisan Kec. Prambanan Kab. Klaten. Memang candi ini tidak sekondang Candi Prambanan maupun Candi Borobudur yang sudah kondang kaloka sak nuswantoro itu. Meski sama-sama dibangun pada masa Mataram Kuno.

Candi Plaosan adalah sebuah candi yang dibangun oleh Rakai Pikatan  pada abad ke-9. Candi dengan arsitektur perpaduan Budha-Hindu ini diperuntukkan buat sang Prameswari, Sri Pramudyawardani. Candi Plaosan terbagi menjadi 2 yakni Candi Plaosan Lor dan Candi Plaosan Kidul.

Candi Plaosan Lor, terdiri dari candi induk dan candi perwara (pendamping) dan juga stupa-stupa perwara. Setiap candi mempunyai 6 ruangan yang terbagi dalam 2 tingkat. Di ruangan di lantai bawah terdapat patung Buddha yang terbuat dari tembaga, [tetapi sekarang sudah hilang], yang dikelilingi oleh dua patung Bodhisattva. Relief di tembok menggambarkan pemberian. Benda yang disucikan diletakkan di lantai atas.

Candi Plaosan Kidul juga memiliki pendopo di bagian tengah yang dikelilingi 8 candi kecil (perwara) yang terbagi menjadi 2 tingkat dan tiap-tiap tingkat terdiri dari 4 candi.

Ciri khas Candi Plaosan adalah teras (bagian bawah candi) yang halus. Para ahli memperkirakan, candi tersebut digunakan untuk menyimpan naskah-naskah suci maupun untuk tempat peribadatan. Selain itu ditemukan pula parit berukuran 440×270 M yang besar kemungkinan gunakan untuk menjaga agar tanah candi tetap padat.

Keduanya sampai saat ini belum selesai ditata ulang. Masih banyak berujud puing-puing berserakan. Candi Plaosan Lor mulai dipugar pada 1962, sedangkan Plaosan Kidul baru dimulai pada 1990.

2 komentar:

durung nate mrana... sumpah!

candi yang romantis
kado pernikahan...

Post a Comment