Sunday, June 3, 2018

Masjid Tegalsari, Surakarta

Masjid Tegalsari, Surakarta didirikan oleh KH Ahmad Shofawi pada tahun 1928 dan diresmikan pada 1929 Masehi. Masjid dengan luas bangunan 357 Meter persegi ini berdiri di atas tanah seluas 2.000 meter persegi. 

Arsitekturnya menyerupai Masjid Demak dan Masjid Agung Kasunanan Surakarta. Desainnya dirancang oleh KH Raden Muhammad Adnan. Seorang kelahiran Kauman, Solo 16 Mei 1889, dan merupakan anak dari Kanjeng Penghulu Tafsir Anom V, seorang ulama bangsawan dan abdi dalem krateo Kasunanan Surakarta. Muhammad Adnan ini tidak lain adalah menantu KH Ahmad Shofawi, karena beliau menikah dengan Siti Maimunah, putri kedua KH Ahmad Shofawi. KH Ahmad Shofawi adalah seorang saudagar batik di Laweyan, Surakarta yang dermawan.

Dalam pembangunannya, sebagaimana dikisahkan oleh KH Abdul Rozaq Shofawi, Pengasuh Pondok Pesantren Al Muayyad, Surakarta, menceritakan bahwa pembangunan Masjid Tegalsari ini oleh 40 Punggawa Putih. Artinya, karena tukang bangunnya disyaratkan puasa mutih 40 hari. Selain itu, ada syarat lain untuk membangun masjid ini, yakni (1) dilarang mencari dana keluar (prinsip mandiri), dan bila ada dermawan yang memberi bantuan supaya diterima; (2) harus menggunakan material yang suci dan halal.




Masjid Tegalsari ini mempunyai bangunan utama, serambi kanan dan serambi kiri. Di ruang utama masjid, terdapat 4 pilar atau saka guru yang terbuat dari kayu jati. Serambi kanan berada di sebelah utara, disebut sebagai pawestren, ini merupakan permintaan khusus dari Nyai Hj. Shofawi untuk dibuatkan ruang khusus jamaah perempuan untuk melakukan i'tikaf dan shalat jama'ah.




Lantai pada ruang utama dan pawestren menggunakan batu marmer yang dijadikan pembatas dengan ruang lainnya. Serambi sebelah kiri digunakan sebagai ruang yang ada bencet-nya. Bencet tersebut merupakan jam matahari yang dibuat oleh KH Achmad Al-Asy'ari, seorang ulama Tegalsari yang mahir ilmu falak pada masanya.

Masjid Tegalsari memiliki bedug yang merupakan bedug yang terbuat dari kayu utuh tanpa sambung dan ini adalah terbesar kedua setelah bedug yang berada di Masjid Agung Darul Muttaqin, Purworejo. Panjangnya 17 cm; diameter utamanya 148 cm dan diameter kanan dan kiri 127 cm.

Sampai sekarang masjid ini masih berdiri kokoh dan belum pernah direnovasi sejak didirikan. Artinya sudah 87 tahun masjid yang berada di Jalan Dr. Wahidin No. 34, Kelurahan Bumi, Kecamatan Laweyan, Surakarta ini berdiri.

Catatan: Foto merupakan koleksi pribadi. diambil pada 29 Januari 2017 dan 03 Juni 2018