Thursday, December 22, 2011

Konservasi Air yang Sederhana tapi Efektif


Apa itu Konservasi Air?
Konservasi air adalah sebuah perilaku yang disengaja dengan tujuan pengurangan penggunaan air segar melalui metode tekonologi ataupun perilaku sosial. (Wikipedia). Konservasi air pada prinsipnya adalah penggunaan air hujan yang jatuh ke tanah untuk pertanian seefisien mungkin dan mengatur aliran agar tidak terjadi banjir yang merusak dan terdapat cukup air pada waktu musim kemarau (Prof. Sitanala Arsyad, IPB, 2006). Sementara itu Prof. Kartasapoetra mendefinisikan konservasi air adalah sebuah usaha untuk menjaga kualitas dan kuantitas air.

Berdasarkan ketiga referensi diatas maka saya menyimpulkan bahwa konservasi air pada hakikatnya adalah tindakan atau upaya yang diperlukan dalam rangka melestarikan sumber daya air, dengan menggunakan teknologi serta perilaku sosial manusia dalam berhubungan dengan alam dan lingkungan.

Mengapa Perlu Melakukan Konservasi Air?
Air adalah kebutuhan yang sangat vital bagi manusia. Dalam kehidupan sehari-hari, untuk mencukupi kebutuhan memasak, mencuci, minum dan kebutuhan lainnya kita membutuhkan air setidaknya 2600 liter per kapita per hari demikian data yang dilansir oleh Kementrian Pertanian.

Sebuah hasil kajian dari Depkimpraswil, 2003 menyebutkan bahwa ketersediaan air di Pulau Jawa yang sebesar 30.569 juta meter kubik diperkirakan akan terus menyusut dan akan defisit pada tahun 2015 mendatang dalam menyukupi kebutuhan air bagi seluruh penduduk Pulau Jawa.

Data yang dikeluarkan oleh BMKG menyebutkan curah hujan rata-rata di Indonesia adalah 1000-4000 mm/tahun dengan rata-rata 6 bulan basah. Hal ini tentunya merupakan potensi besar bagi ketersediaan air di Indonesia.

Namun mengapa di banyak tempat di Indonesia ini selalu terdengar berita kekeringan di musim kemarau dan banjir di musim hujan? Sebuah pernyataan yang menurut saya, jawabannya adalah karena kita tidak dapat mengelola air. Potensi ketersediaan air yang kita punya ketika hujan tiba tidak terkelola dengan baik (hanya dibuang ke sungai dan laut) dan pada saat kemarau datang kekeringan melanda.

Melihat data dan fakta di atas, maka sudah bukan waktunya berdebat lagi mengenai penyebab semakin menipisnya sumber daya air. Akan tetapi pada saat sekarang ini kita harus segera bergerak, kita harus berkarya nyata dalam mengupayakan konservasi sumber daya air ini. Dan hal itu harus dimulai dari diri sendiri. Membuat hal besar akan nihil hasilnya tanpa dimulai dari hal kecil.

Hal sederhana apa yang dapat kita lakukan dalam upaya konservasi sumber daya air?
Beberapa hal yang menurut saya cukup sederhana namun efektif sebagai upaya konservasi air, dan mudah dilaksanakan oleh kita masing-masing; diantaranya adalah:

Pertama, kita harus mulai berhemat. Gunakan air seperlunya, jangan menghamburkan air hanya untuk aktivitas yang kurang bermanfaat. Contoh kecil yang dapat kita lakukan adalah menutup kran air sewaku kita sedang menggosok gigi atau tampunglah air untuk membilas cucian, jangan membilasnya langsung dari kran, lebih baik mandi dengan gayung daripada dengan shower sebab dengan shower air akan terus mengalir dan masih banyak lagi aktivitas kita yang dapat kita lakukan demi berhemat air.

Kedua, kita dapat membuat biopori di halaman rumah kita. Sebenarnya biopori  ini secara alamiah dapat terbentuk karena aktivitas mikroorganisme tanah, perakaran tanaman, rayap dan fauna tanah lainnya. Lubang-lubang tersebut akan berisi udara dan akan menjadi tempat lewatnya air. Seringkali karena kendala berbagai hal seperti sudah rusaknya struktur tanah maka biopori alamiah ini tidak banyak terdapat di tanah, maka kita dapat membuatnya.

Kita dapat membuatnya di halaman atau kebun rumah dengan melubangi tanah setidaknya berdiameter 10-15 cm dengan kedalaman lubang 50-100 cm dan jarak antar lubang 50-100 cm. Dapat pula ditambahkan sampah organik untuk membantu percepatan pembentukan serta menghidupi mikroorganisme atau fauna tanah yang seterusnya dapat menciptakan biopori-biopori baru secara alamiah, dan sampah organik tersebut nantinya dapat diambil untuk pupuk kompos kemudian diganti yang baru.

Ini merupakan teknologi konservasi air yang sederhana dan murah sebab mempercepat penyerapan air ke dalam tanah sehingga mampu meningkatkan cadangan air tanah dan juga dapat mengendalikan banjir.

Teknologi ini sampai sekarang masih terapkan di rumah dan juga pernah saya lakukan di hutan buatan dan taman kampus, dimana kami (saya dan beberapa teman) membuat puluhan biopori yang kami beri sampah organik dari dedaunan yang banyak berserakan di kampus. Hasil komposnya (setelah berproses dalam biopori selama kurang lebih 2 bulan) kemudian dipakai untuk media tanam tanaman hias dan media percobaan/penelitian teman-teman saat praktikum dan skripsi serta jika ada sisanya dijual. Artinya, sekali merengkuh dayung mendapatkan beberapa manfaat sekaligus.

Ketiga, membuat sumur resapan. Selain biopori yang kita buat di kebun atau halaman, kita dapat juga membuat sumur resapan. Teknologi ini cukup murah, dan saya baru membuatnya sekitar 4 bulan lalu di kebun rumah saya.

Prinsip kerja sumur resapan adalah dalam rangka menampung air hujan dan mempercepat penyerapan air hujan ke dalam tanah sehingga bencana banjir dapat dikendalikan serta cadangan air tanah meningkat. Kedalaman sumur resapan sebenarnya bervariasi tergantung pada situasi dan kondisi daerah masing-masing.

Untuk sumur resapan yang saya buat sedalam 5 meter dengan diameter 1 meter. Dindingnya diberikan bis beton dan bagian atasnya (tutupnya) dicor semen (beton) setebal 10 cm, dalamnya saya isi dengan arang dan ijuk setinggi kira-kira 1 m. Air hujan mengalir masuk melalui parit dan lubang kontrol berbentuk bujursangkar yang berada sejajar dengan bagian atas sumur resapan. Dan biaya yang saya keluarkan untuk membuat dua buah sumur resapan di kebun rumah saya tersebut tidaklah mahal, namun manfaatnya sangat berharga, setidaknya dalam 3 bulan terakhir sudah tidak digenangi air, yang dulunya ketika hujan ketinggian genangan sekitar 10 cm karena luapan air dari jalan dan pekarangan tetangga.

Selain itu sebagai pertimbangan dan perlu diperhatikan dalam membuat sumur resapan (sesuai dengan Standar Nasional Indonesia Nomor SNI 03-2453-2002 serta Peraturan DPU No. 29/PRT/M/2006 tentang Tata Cara Pembuatan Sumur Resapan pada Pekarangan) , diantaranya adalah (1) sumur resapan harus berada di lahan datar, tidak miring atau labil; (2) jauh dari tempat penimbunan sampah, septi- tank dan minimal 1 meter dari pondasi rumah; (3) kedalaman sumur resapan dapat sampai tanah berpasir atau maksimal 2 meter di bawah permukaan air tanah; (4) struktur tanah harus mempunyai permeabilitas (kemampuan tanah menyerap air) lebih besar atau sama dengan 2 cm per jam (artinya genangan air setinggi 2 cm akan terserap habis dalam satu jam).


Ketiga hal itu adalah hal sederhana, mudah dan murah namun efektif yang dapat kita lakukan dalam mengupayakan konservasi sumber daya air, sebab untuk membuat biopori maupun membangun sumur resapan tidak memerlukan lahan yang harus luas. Lahan pekarangan sempit pun dapat dimanfaatkan untuk menerapkan model teknologi sederhana ini.

Dengan tidak mengesampingkan agenda dan aktivitas konservasi skala makro (besar), seperti membuat waduk, memperbaiki pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS), memperbanyak ruang terbuka hijau di kota-kota serta reboisasi; maka ketika hal-hal kecil (skala mikro) ini kemudian dilakukan oleh banyak orang di banyak tempat maka tentu hasilnya akan luar biasa. Sehingga kualitas dan kuantitas air bersih dapat terjaga, dan akan benar-benar lestari airku. Tidak ada hal besar yang dapat dihasilkan jika dan hanya jika tidak dimulai dari hal kecil.Untuk itulah mari kita mulai konservasi air sekarang dari diri sendiri. Blogger juga punya tanggungjawab sosial pula, sehingga selain mewacanakan gerakan konservasi air ini juga harus segera berkarya nyata.

Sumber Gambar :
- Gambar ilustrasi Biopori dari sini
- Gambar ilustrasi Sumur Resapan
di rumah saya

Sumber Referensi:














5 comments:

memang pendekar tidar satu ini, jagoan konservasi

(semoga menang)

Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer laser jet dan voucher. Caranya tinggal like fanpage >> http://www.facebook.com/anugrahpratamacom. Dan ikuti Contest menulis artikelnya.
Terima kasih

wow... ini domainnya, kok ganti lagi toh, mas, hehe .... sumber daya air yang makin limit, makin hari makin sulit didapat juga tak ada upaya serius untuk meng-konservasi-nya.

yang dot com wafat. kelupaan memperpnajang akhirnya suspend dan datanya pada ilang hehe

kita yang menanam, anda yang menyiram dan merawatnya, Tuhan yang menghidupkan. Lestarikan dan jaga air

Post a Comment