Monday, May 9, 2011

Sejarah Bis Tingkat Di Solo

Bis tingkat mulai digunakan pertama kali pada tahun 1983 atas inisiatif ibu Tien Soeharto. Pada tahun 1987 jumlah bis tingkat yang beroperasi di Kota Solo sebanyak 30 buah. Sewaktu saya masih mengenyam pendidikan di bangku SMP dulu (sekitar pertengahan dekade 90-an), jika bepergian ke arah kota Solo saya sering menggunakan moda transportasi berupa bis tingkat. Waktu itu tarifnya jauh-dekat 150 rupiah dan setahun kemudian naik menjadi 300 rupiah dan hingga menjelang kepunahannya tarifnya 1000 rupiah.
Bis tingkat ini dikelola oleh Damri. Selain Solo, beberapa kota besar lain yakni Jakarta, Surabaya dan Makassar pernah pula mengoperasikan armada angkutan darat ini. Moda transportasi ini memiliki keuntungan, yakni menghemat space jalan. Dengan jumlah penumpang yang dimuat oleh satu armada bis tingkat adalah lebih banyak dua kali lipat daripada armada bis biasa, atau kapasistas penumpang sekitar 105 orang penumpang duduk. 

Sebuah transportasi massal yang murah serta lebih ramah lingkungan, sebab dengan beberapa puluh armada bis dapat melayani penumpang dari ujung barat kota Solo hingga ujung timur (rute Kartasura – Palur pp), sehingga untuk rute tersebut tidak harus banyak memerlukan jenis angkutan umum yang lain. Selain itu, naik bis tingkat juga sebagai sarana refresing, sebab dapat menikmati suasana Kota Solo sepanjang perjalanan.

Namun sejak tahun 1997/1998, keberadaan bis tingkat mulai berkurang, salah satu penyebabnya adalah imbas krisis moneter yang melanda. Meski tahun 2000 masih ada. Istri saya yang berasal dari tlatah Bojonegoro pernah bilang bahwa merasa heran dengan keberadaan bis tingkat, sewaktu dia pertama kali menginjakkan kaki di Solo untuk melanjutkan belajarnya. Dia pernah naik dua kali katanya. Dan memang akhir tahun tersebut bis tingkat benar-benar punah dari Kota Solo.

Gambar dari sini

0 comments:

Post a Comment